Minggu, 21 Agustus 2011

Belajar DOS

DOS singkatan dari Disk Operating System. Dulu…(gak dulu-dulu amat ngkali!) untuk menjalankan sebuah komputer diperlukan Disket yang berisi program DOS (atau istilah kerennya Working Disk). Knapa ya? ya karena dulu (gak dulu-dulu amat!) blom ada windows.
Repot banget yak? Ya, iyalah. Pertama masukin Disket DOS, udah muncul Command Prompt baru masukin disket program yang laen, misalnya WS (WordStar) untuk mengetik (semacam MS-Word), LOTUS untuk buat table, WP (WordPerfect), NC (Norton Commander) buat buka Folder, Visual Basic, Pascal, de el el.
Ah, itulah nostalgia komputer masa lalu. Indah juga sih ketika mengingat betapa rumitnya komputer waktu itu. Trus, tulisan ini untuk apa? Toh sekarang semua serba instan, tinggal next, next, next! Ka arba arba! Windows udah jalan…
Yang namanya ilmu, tentu aja gak ketinggalan jaman. Gimana kalo suatu ketika anda disuruh minta tolong benerin Wartel, atau instalasi Windows98? Atau mencoba menginstal open source semisal LINUX? Perlu deh pokoknya. Yuk kita coba tengok soal DOS yang satu ini…
sumber: http://wahyoe.wordpress.com/2007/06/24/perintah-perintah-dos-level-1/
Untuk mengetahui perintah-perintah apa saja yang berlaku di Command Prompt, cukup ketikkan HELP kemudian tekan Enter. Untuk mengetahui daftar parameter spesifik untuk perintah tertentu, ketikkan spasi diikuti tanda /? di belakang perintah utama. Misalnya, untuk mengetahui parameter-parameter apa saja yang dapat diberikan untuk perintah “DIR”, cukup ketikkan “DIR /?” kemudian tekan Enter.
Di bawah ini diberikan ringkasan daftar perintah-perintah yang dapat digunakan di Command Prompt, yang penyajiannya dibagi dalam tiga kategori: dasar, mengenah dan lanjut. Pembagian ini diharapkan dapat memudahkan pembaca yang masih pemula untuk memilih prioritas perintah-perintah mana yang perlu dipelajari terlebih dahulu, terutama perintah-perintah yang paling sering digunakan. Sebenarnya tidak semua perintah disajikan di sini, hanya seingat dan sesempat penulis saja (halah…).
Perintah-perintah tingkat dasar:
Perintah-perintah tingkat dasar diperuntukkan bagi mereka yang masih dalam tahap belajar.

ATTRIB:Perintah eksternal. Untuk melihat/mengubah atribut file
CLS      :Perintah internal. Untuk menghapus layar monitor
COPY   :Perintah internal. Untuk mengkopi file
DEL      :Perintah internal. Untuk menghapus file
DIR       :Perintah internal. Untuk melihat daftar file/folder di folder/direktori tertentu
MD       :Perintah internal. Untuk membuat direktori/folder baru
RD        :Perintah internal. Untuk menghapus folder (folder kosong)
REN      :Perintah internal. Untuk mengubah nama file/folder
TYPE    :Perintah internal. Untuk melihat isi file

Perintah-perintah tingkat menengah:
Perintah-perintah tingkat menengah diperuntukkan bagi mereka yang mulai mempelajari langkah-langkah recovery ringan, seperti format/install ulang, bad sector recovery.

EDIT            :Perintah eksternal. Untuk mengedit file teks (interaktif)
FDISK         :Perintah eksternal. Untuk melihat/mengubah/membuat partisi harddisk
FORMAT     :Perintah eksternal. Untuk memformat disket/harddisk
MORE         :Untuk mencegah tampilan menggulung terus-menerus
SYS             :Eksternal apa internal ya? Yang jelas untuk membuat disket/harddisk jadi bootable

Perintah-perintah tingkat lanjut:
DEBUG        :Perintah eksternal. Untuk melihat/mengubah isi file dalam format heksadesimal
REG              :Perintah eksternal. Untuk melihat/mengubah/menghapus key/value registry
TASKKILL   :Perintah eksternal. Untuk menghentikan/membunuh proses yang sedang berlangsung
TASKLIST    :Perintah eksternal. Untuk melihat daftar proses yang sedang berlangsung

Perintah-perintah BATCH:
@
ECHO
REM

Program-program Utilities:

QuickBASIC, PASCAL, TURBO C (bahasa pemrograman, program untuk membuat program).
Partition Magic for DOS (program partisi yang lebih mudah digunakan dibandingkan FDISK>/p>
MELIHAT DAFTAR FILE: “DIR”
Perintah “DIR” berfungsi untuk melihat daftar file/folder yang berada di direktori atau folder tertentu. Sebenarnya perintah DIR mempunyai banyak sekali parameter perintah yang dapat kita gunakan untuk membatasi daftar file/folder yang kita inginkan. Di antaranya, parameter-parameter ini dapat kita gunakan untuk menentukan file, folder atau file dan folder yang ingin kita lihat di direktori/folder tertentu, kemudian menentukan apakah kita akan menampilkan file-file yang hidden atau tidak, kemudian mengurutkan berdasarkan nama, tanggal, ukuran, dan sebagainya. Untuk mengetahui daftar parameter dan cara penggunaannya, ketikkan “DIR /?” kemudian tekan Enter.
Melihat daftar file/folder dalam direktori/folder tertentu
DIR                  :(tanpa parameter)Melihat daftar file saja
DIR /a-d           :Melihat daftar folder saja
DIR /ad            :Melihat daftar file yang tersembunyi
DIR /a-dh         :Melihat daftar folder yang tersembunyi
DIR /adh           :Melihat daftar file/folder yang tersembunyi
DIR /ah             :MENGETAHUI/MENGUBAH ATRIBUT FILE: “ATTRIB”

Untuk mengetahui daftar parameter untuk perintah “ATTRIB”, ketikkan “ATTRIB /?”.
Melihat attribut file/folder
Format umum: ATTRIB namafile
Contoh: ATTRIB readme.txt
Untuk melihat attribut dari beberapa file/folder, gunakan wildcards character (*) pada namafile.
Mengubah attribut file/folder
ATTRIB daftaratribut namafile
Daftar atribut yang valid: H, R, S
Gunakan tanda ‘-’ di depan kode attribut untuk menonaktifkan atribut tertentu, gunakan tanda ‘+’ untuk mengaktifkan atribut tertentu.
Contoh pemakaian:
Mengubah atribut file README.TXT menjadi hidden
ATTRIB +h README.TXT
Mengaktifkan atribut hidden sekaligus atribut system pada file README.TXT
ATTRIB +h +s README.TXT
Menonaktifkan attribut hidden, read-only dan system pada semua file dalam direktori aktif (current directory). Kombinasi atribut ini dapat digunakan untuk memunculkan kembali file-file yang ‘disembunyikan’, misalnya sebagai dampak infeksi virus ke komputer:
ATTRIB -h -r -s *.*

0 komentar:

Posting Komentar

Blog Archive

Recent Posts